My Pregnancy in 36 weeks

Whuaahh…gak kerasa, usia kehamilan aku ternyata sudah memasuki usia 9 bulan alhamdulillah alias 36 minggu. Itu artinya aku harus segera bersiap-siap diri dengan segala sesuatunya. Aku sudah mulai membuat checklist pending task apa-apa saja yang belum aku kerjakan. Iya bun. Aku tuh punya check list sendiri lho. Mau tahu? πŸ™‚

Seperti :

1. Sudah lengkapkah perlengkapan untuk ibu dan si baby?

2. Lemari yang untuk menyimpan perlengkapan baby sudahkah tersedia?

3. Bagaimana dengan lemari es (freezer) untuk menyimpan ASI nanti? Apakah aku berniat menyewa atau membeli?

4. Sudah cukupkah stock baju menyusui untuk ibu?

5. Sudahkah mencuci baju dan perlengkapan baby?

6. Sudah siapkah kamar untuk si baby?

Wah..ternyata dari listing pending task yang kubuat sendiri aja masih banyak yang belum aku lakukan. Tentunya list yang aku buat ini di match-kan dengan list literatur yang sudah ada. Tiba-tiba aku panik, di usia 36 minggu seperti ini bra menyusui serta breast pad aku menghilaaang!!! Iya. Waktu kehamilan anakku yang pertama, aku sempat punya 2 benda yang paling penting ealaaah hilang! Kayaknya gara-gara pindahan rumah, trus entah taruh dimana itu :))

Oya, selain itu di minggu 36 kehamilanku ini ada beberapa perubahan yang aku rasakan. Seperti :

1. Mual

Ya, aku kembali merasakan mual-mual tanpa alasan yang jelas. Aku gak merasa masuk angin, gak merasa makan kekenyangan ataupun gak enak badan. Tiba-tiba aja gitu sekarang jadi sering mual-mual sendiri. Kayak jaman hamil 1-3 bulan dulu πŸ™‚

Tapi saat kutanya dokterku kemarin saat control, dokterku tanya, apa aku punya penyakit maag sebelum hamil? Ya aku bingung jawabnyah. Secara aku dulu kayaknya aku gak punya penyakit maag deghh perasaan..?

2. Kaki aman

Yup. Kakiku aman dari bengkak euy! Senangnyaa alhamdulillah.. ini karena aku setiap hari berolahraga minimal 30 menit dan setiap aktivitasku, kuusahakan tidak menggantung kakiku. Minimal posisi kaki iyu sejajar dengan badan. Supaya darahnya itu tidak ngumpul di kaki πŸ™‚

IMG_20140124_213635

Kaki amaan πŸ™‚

3. Cepat lapar

Yess.. absolutely. Aku jadi makin lapar sekarang. Setiap 2 jam aku harus ada cemilan. Gak mau makan nasi. Udah tau bakal gemuk juga. Jadinya maunya ngemil aja. Misalnya, jagung bakar, bubur ayam, kue-kue, dan sebagainya. Yang kasian sih suamiku, dia selalu berupaya memenuhi keinginan si istrinya ini hehee.. yeaaa balik lagi ke jaman-jaman ngidam dulu di trimester kedua πŸ™‚ tapi yah suamiku orangnya baik dan sabar. Dia mah gak keberatan rela nemenin istrinya ini kelilingan nyari-nyari kuliner tiap malam.

Pasti ada yang bilang, kenapa gak ngemil buah aja?? Percaya deeehhh, aku udah pernah nyoba ngemil buah! Yang ada aku kembali lapar again di menit ke 30. Lebih cepet kan? πŸ™‚

WP_20131211_004

Berasa lapaar teruus :))

4. Makin sering capek

Seiring bertambahnya usia kehamilan, aku jadi makin sering capek untuk beraktivitas. Yahh dimaklumilah ya. Karena kan babynya juga makin besar. Jadi agak sulit juga buat jalan :))

Kata suamiku, “Mi, kamu tuh kalo jalan udah kayak penguin. To de left. To de right :))” Β Grrrrr… emang iya ya? Hiiihh Dasar suami! Gak tau apa ini babynya beraat :))

Karena itu, setiap aktivitas per 1 jam, aku usahakan selalu mencari tempat duduk untuk istirahat. Repotnya kalau lagi jalan di mall. Gak ada atau jarang banget tempat duduk kan? Iya, kalaupun ada juga jarang banget yang mah ngasih tempat duduk *puuffhhh* apalagi kalau liat bapak-bapak duduk dengan santainyaa kayak di pantai, sambil mainan gadgett. Ampuun daaah. Gak ngeliat apa ya ini ada ibu hamil 9 bulan, lagi butuh tempat duduk?

Naah, biasanya kalau ada bapak-bapak yag sedikit gak tau diri itu, biasanya aku langsung bilang ke suamiku bahwa nanti juga istrinya bakal ngalemin hal yang sama. Ceritanya menghibur diri. Eh tapi bener loh πŸ™‚

Yang pasti di usia 36 minggu ini aku lebih perbanyak mempersiapkan barang-barang untuk si baby dulu. Walaupun agak susah nih jalannya heuehu…. Ternyata masih ada beberapa barang-barang (penting) yang belum aku beli, seperti baju bayi, topi dll.

Mau nitip sama suami, dia udah komplen ajaahh di awal.Β “Nanti kalo barangnya gak sesuai dengan keinginan kamu gimanaaa??”Β Iya bun, kalo udah 9 bulan begini, untuk memilih barang-barang kebutuhan pasca persalinan agak sulit. Jadi aku mengakalinya ya belanja sedikit demi sedikit aja.

Misalnya, hari senin aku khusus jadwalkan beli baju-baju si baby. Ya sudah, aku belanja khusus baju hari itu. Lalu hari Selasa aku jadwalkan untuk membeli sisanya. Dan sebagainya. Lumayan saat perjalanan belanja aku bisa sekalian memanfaatkan waktu untuk berjalan kaki plus refreshing juga.

Pokoknya mah di minggu 36 ini setiap hari aku ajak ngobrol babyku. ‘Kalau ditanya, ngobrolin apa aja dengannya?’ Yah apa aja. Anggap dia seperti teman kecil kita. Aku gak mau kejadian anak pertama terulang lagi *amit2jabangbayi*. Aku kurang komunikasi. Kalau sekarang, kejadian apa aja aku curhat dengan babyku. Misalnya, kalau aku mau makan, mau nonton, mau mandi, dan sebagainya. Aku bener-bener menganggap dia ada di dekatku. Dan alhamdulillah sekarang dia cukup merespons kalau aku ajak dia ngobrol πŸ™‚ Yah believe it or not, memang dia sudah mengerti kan πŸ™‚

Lalu, di minggu 36 ini aku juga perbanyak kegiatan membaca-baca buku tentang perawatan bayi baru lahir bagaimana. Mulai dari tata cara pemberian ASI (menyusui) seperti apa, cara menggendong bayi bagaimana, arti tangisan bayi, dan sebagainya. Pokoknya di minggu-minggu 36 ini aku jadi sibuk memperkaya diri dengan informasi-informasi seputar bayi baru lahir.

Dibilang aku gak produktif, justru di minggu-minggu terakhir aku jadi semakin sibuk loh bun. Setiap hari pasti ada saja yang dikerjakan. Ya tentunya selain pekerjaan rumah loh ya πŸ™‚

Oya, di minggu 36 ini aku juga sudah mulai bersiap-siap mencuci segala baju dan peralatan bayi. Ya sampai saat ini sih aku baru sempat mencuci sebagian kecil bajunya aja. Maklum, tenaga dan waktuku sangatlah terbatas. Aku bukan ibu rumah tangga yang punya seorang asisten. Β Kadang suka panik sendiri, karena kan kejar-kejaran dengan waktu. Maklum juga, cuaca kadang suka gak nentu. Terkadang bisa panas, terkadang bisa hujan nonstop 2 harian. Jadinya kudu pintar-pintar me-manage waktu. Kan memang sudah saatnya kita persiapan semua baju dan peralatan 1 bulan sebelumnya. Karena HPL ku tanggal 24 Februari 2014.

Di saat aku sedang busy-busynya mempersiapkan kebutuhan sang baby, panggilan interview di radio dan berbagai media berdatangan. Whuaaa… kadang pengen banget bilang, “Hey… saya lagi cuti nih. Bisa nanti atau bulan depan aja gaaak?” Tapi berhubung saya belum 2 minggu mendekati HPL yah sudahlah terima saja. Toh kesempatan yang sama belum tentu datang lagi πŸ™‚ Malahan aku mengucap syukur alhamdulillah πŸ™‚

Oke. Segitu dulu ceritaku di minggu di 36.

Sampai ketemu di ceritaku berikutnya πŸ™‚

Advertisements

2 thoughts on “My Pregnancy in 36 weeks

  1. Pingback: Control Dokter in 36 weeks | Oline Pregnancy

  2. jawaban pertanyaan :
    1. ya lumayan lah udah 80% πŸ˜€
    2. sudah mak, pake laci excel πŸ™‚
    3. hm.. lemari pendingin asi ya? karena aku ga kerja, jadi kayanya aku ga nyetok banyak2 mak, langsung dari gentongnya aja. Kalo pun nyetok, ada lemari es di sebelah.
    4. hm… secukupnya aja sih aku. soale kalo kepinginan mah maunya punya minimal 2lusin πŸ˜€
    5. alhamdulillah pencucian baju baby sudah 90% πŸ™‚
    6. kamarnya sementara bareng dulu sama emakbapaknya. yang masih dilema itu box nya. Nyari2 box yang cukup sama sisa space bedroom emakbapaknya, ribet nian yak. maunya box yang maximalis, tapi room spacenya minimalis :((

    alhamdulillah sih aku ga bengkak mak.
    ayoo mak, semangattt.

    btw, udah seminggu sekali ya kontrolnya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.