Menghitung Hari…

Mendekati usia persalinanku, semua tanda-tanda BH (brixton hicks) udah mulai sering terasa.

Sekarang aku jadi semakin malas untuk bergerak hikss 😦 karena sebentar-sebentar aku ngerasa kenceng aja gitu perutnya. Kan kalo lagi kenceng begitu kudu istirahat dari aktivitas.

Kalo udah kontraksi itu rasanya muleeeesss banget, nyeri sampe ke belakang pinggang, trus-trus bagian vaginanya juga sakiiiit disundul-sundul kepala si baby. Ya ampuunn.. kalo udah kayak gitu aku udah gringsangan aja deh bawaannya. Bolak balik ke WC nongkrong doang tapi gak ngapa-ngapain. Kirain pup gak taunya gak 😉

Trus karena usia kehamilanku sudah tua, aku jadi males kemana-mana. Jalan sedikit aja udah bawaannya capeeek and mules aja gitu. Jalan dikit, nyari bangku. Trus duduk. Udah dimarahin aja gitu ma suamiku, ihhhhh jalan dikit aja minta istirahat muluuukk kamuu! :)) hahaa..

Kalo udah kecapean dikit, perutku kenceng lagi. Yaudah, kalo lagi di mall aku duduk aja dimanapun aku berdiri, yah cuek aja! 🙂

So far sih rata-rata di berbagai tempat kalo aku lagi butuh tempat duduk, ada bapak-bapak yang liat aku berdiri dia langsung mempersilakan aku duduk disitu. Yeaaa tapi gak jarang juga ada yang ‘ndableeg’ istilahnya, ngeliat nafasku udah terengah-engah tetep aje dia duduk 🙂 hiihhh…

Kalo lagi kontraksi, biasanya aku langsung istirahat. Kalo lagi di rumah, aku langsung berbaring. Kalo BH kan diistirahatkan dengan cara itu langsung hilang.

Wahhh makin deg-degan aja mendekati hari persalinan. Makin sulit juga untuk bergerak. Masih ada beberapa perlengkapan yang belum sempat terbeli 😦 ini dikarenakan aku gak bisa maksimal untuk jalan. Jadi sedikit-sedikit kudu istirahat. Jadi kudu dicicil setiap harinya. Untungnya suamiku jam kerjanya kebanyakan shift pagi, jadi bisa nemenin istrinya ini searching-searching perlengkapan.

Maunya sih belanja online. Tapi karena aku sekalian jalan-jalan untuk bumil, yaudah sekalian aja keluar rumah.

Selain itu, nafsu makanku jadi otomatis drastis menurun lho sekarang. Walaupun sekarang aku jadi sering lapar, tapi gak nafsu. Aneh yah? 🙂 Aku jadi sering mual kalo makan kebanyakan (padahal porsinya biasa aja kayak makan biasa). Males makan nasi bawannya. Sebel aja gitu lihat nasi 🙂 karena bawannya kenyang :)) Ya maunya ngemil aja. Yang jadi cemilan aku itu kalo lagi gak makan nasi, roti, wafer atau pisang goreng.

Emosiku juga jadi makin gak stabil kata suamiku. Makin cepet emosi, marah-marah, gringsangan, minta diperhatiin, dsb 🙂 jadi jangan coba-coba dekat-dekat denganku dulu yaaa.. maaf, lagi unstable niyy emosinya bun :))

Selain itu kalo lagi mengantuk, itu bisa-bisa gak kenal waktu. Yahh kadang siang, kadang sore menjelang maghrib. Akibatnya malem-malem gak bisa tidur deh 😀

Berarti bener ya, yang orang-orang bilang, usia 9 bulan akan kembali lagi seperti masa-masa trimester pertama. Ya mual, gak bisa tidur, rasa mengantuk jadi terasa 2x lebih hebat, cepet capek, dsb. Untungnya aku gak kerja kantoran, jadi bisa maintain waktu di rumah dengan fleksibel.

Oya, semakin menghitung hari, aku sekarang disibukkan dengan kegiatan ‘me and date time’. Karena aku yakin banget pasti nanti aku gak bisa keluar lagi ke salon atau sekedar ke mall untuk cuci mata. Selain itu aku jadi lebih sering jalan ‘ngedate’ dengan suamiku. Supaya gak terlalu berasa. Bahwa sebentar lagi aku akan persalinan. Kalo dipikirin terus nanti yang ada setress kan 🙂 yahh dibawa enjoy aja. Sambil menunggu hari and mules beneran 🙂

Selain itu, tawaran untuk interview di beberapa ‘media’ masih terus berdatangan. Alhamdulillah. Tapi sepertinya kali ini aku harus memutuskan benar-benar ‘cuti’ 🙂 paling tidak dalam untuk 7 bulan ke depan ini. Mau konsen kepada si mungil ini dulu 🙂

Tapi walaupun aku udah males untuk bergerak, untuk urusan komunikasi dengan si baby aku lakukan setiap saat. Aku teruuus berkomunikasi dengan dia. Aku bilang sambil mengelus-elus perutku, “Nak, mommymu ini ingin sekali persalinan normal, doain mommy ya supaya nanti persalinan berjalan dengan lancar dan normal. Yang penting kamu sehat, mommy juga sehat. Jadi nanti tolong bantu mommy yaaa. I love youuu :*

Di akhir komunikasiku, dia merespons dengan tendangan 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.